Sir Azri Video

Thursday, 13 March 2014

"Liwat suka sama suka" Apakah Anwar Ibrahim akan saman Majlis Peguam?



Majlis Peguam menyifatkan hukuman penjara oleh Mahkamah Rayuan ke atas Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim sebagai tidak wajar kerana perbuatan tersebut 'dilakukan atas dasar suka sama suka antara dua orang dewasa'.

Menurut Presidennya, Christopher Leong, kesalahan di bawah Seksyen 377A yang meletakkan liwat sebagai jenayah hanya diguna pakai jika perbuatan itu dilakukan atas dasar paksaan, sedangkan dalam kes Anwar, perbuatan itu dilakukan atas dasar kerelaan mangsa.

- Utusan Malaysia


Apa yang dinyatakan oleh Majlis Peguam adalah satu kenyataan yang datangnya dari orang yang bukan Islam. Orang bukan Islam sudah cukup biasa dengan seks luar tabii malah sudah banyak negara yang menghalalkan seks luar tabii sehingga ada yang membenarkan perkahwinan sesama lelaki. 

Tetapi bagi kita umat Islam ianya tidak dapat diterima kerana perbuatan seks luar tabii merupakan satu perbuatan yang terkutuk dan dilakhnat oleh Allah SWT.


Firman Allah;وَلُوطًا إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِ أَتَأْتُونَ الْفَاحِشَةَ مَا سَبَقَكُمْ بِهَا مِنْ أَحَدٍ مِنَ الْعَالَمِينَ * إِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجَالَ شَهْوَةً مِنْ دُونِ النِّسَاءِ بَلْ أَنْتُمْ قَوْمٌ مُسْرِفُونَ

Maksudnya; “Dan Nabi Lut juga (kamu utuskan), Ingatlah ketka ia berkata kepada kaumnya: “patutkah kamu melakukan perbuatan yang keji, Yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari penduduk ala mini sebelum kamu? * sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk memuaskan nafsu syahwat kamu dengan meninggalkan perempuan, bahkan kamu ini adalah kaum yang melampaui batas”
Dari Firman Allah ini, Allah menggambarkan tindakan homoesksual ini merupakana amalan “fawahisy” atau amalan yang keji.Menurut Imam Al-Qurtubi, makna Fawahisy adalah setiap kejahatan yang dilakukan, pelakunya akan dikenakan hukum hudud (Tafsir Al-Qurtubi : 2/210)Begitu juga, Rasulullah s.a.w. menyatakan golongan yang mendapat kemarahan dan kemurkaan Allah adalah antaranya golongan homoseksual.

Disebalik kemurkaan Allah terhadap pelaku Liwat ini, Allah juga telah menyediakan hukuman di dunia yang perlu dilaksanakan terhadap orang yang melakukan amalan kaum Nabi Lut .Pendapat Jumhur ulama ini adalah disandarkan kepada hadis yang diriwayatkan oleh Abu musa Al-‘Asyari, bersabda Nabi SAW;إذا اتى الرجل الرجل فهما زانيان
Maksudnya;“apabila seorang lelaki mendatangi seorang lelaki yang lain (liwat), maka kedua-duanya adalah berzina” (Sya’b Al-Iman : 5221))

Begitujuga hadis yang diriwayatkan daripada Ibni Abbas, bersabda nabi SAW
;مَنْ وَجَدْتُمُوهُ يَعْمَلُ عَمَلَ قَوْمِ لُوطٍ فَاقْتُلُوا الْفَاعِلَ وَالْمَفْعُولَ بِهِ Maksudnya;“Barangsiapa yang kamu dapati mengamalkan amalan kaum Nabi Lut, maka hendaklah kamu bunuh pembuat dan orang yang kena buat” (Sunan Abi Daud : 3869)

‘Abdullah bin ‘Abbas radhiyallahu ‘anhu berkata, “Ia (pelaku gay) dinaikkan ke atas bangunan yang paling tinggi di satu kampung, kemudian dilemparkan darinya dengan posisi pundak di bawah, lalu dilempari dengan bebatuan.”

 “Siapa saja di antara kalian mendapati seseorang yang melakukan perbuatan kaum Luth maka bunuhlah pelakunya beserta pasangannya.


Al-Imam Asy-Syafi’i berkata,
” وَبِهَذَا نَأْخُذُ بِرَجْمِ مَنْ يَعْمَلُ هَذَا الْعَمَلَ مُحْصَنًا كَانَ أَوْ غَيْرَ مُحْصَنٍ “
“Maka dengan (dalil) ini, kami menghukum orang yang melakukan perbuatan gay dengan rajam, baik ia seorang yang sudah menikah maupun belum.
Begitu juga dengan riwayat dari Khalid bin Al-Walid bahwa beliau mendapati di sebagian daerah Arab, seorang lelaki yang disetubuhi sebagaimana disetubuhinya seorang wanita. Lalu, beliau menulis (surat) kepada Abu Bakar Ash-Shiddiq tentangnya, kemudian Abu Bakar Ash-Shiddiq meminta nasihat kepada para shahabat. Maka yang paling keras perkataannya dari mereka ialah Ali bin Abi Thalib yang berkata,
” مَا فَعَلَ هَذَا إِلاَّ أُمَّةٌ وَاحِدَةٌ مِنَ الأُمَمِ، وَقَدْ عَلِمْتُمْ مَا فَعَلَ اللهُ بِهَا، أَرَى أَنْ يُحْرَقَ بِالنَّارِ “
“Tidaklah ada satu umat pun dari umat-umat (terdahulu) yang melakukan perbuataan ini, kecuali hanya satu umat (yaitu kaum Luth) dan sungguh kalian telah mengetahui apa yang Allah Subhaanahu wa ta’ala perbuat atas mereka, aku berpendapat agar ia dibakar dengan api.”
Lalu, Abu Bakar menulis kepada Khalid, kemudian Khalid pun membakar lelaki itu.



Jadi jelaslah kepada kita semua bahawa Dato Sri Anwar Ibrahim tidak layak untuk menjadi pemimpin kepada Malaysia ini. Perbuatan seks luar tabii yang beliau lakukan adalah satu perbuatan yang terkutuk dan amat jijik. Walaupun ianya adalah suka sama suka namun sebagai seorang Islam kita wajib menolak individu yang mengamalkan seks luar tabii untuk menjadi pemimpin kita.

Semoga Anwar Ibrahim Bertaubat.

- Sir Azri

2 comments:

  1. Bodoh punya Bar Counsel...kalau suka sama suka takdalah si Saiful tu buat report polis...mula2 mungkin dia suka tapi asyik kene toron je, tu yg buat dia bengang tu...wife korang pun kalau hari2 nak kene tonggeng je mau mintak cerai dia..

    ReplyDelete
  2. Kalau di Arab Saudi, dah lama mangkuk ni di hukum pancung kepala je. Tu baru adil hukuman nya.

    ReplyDelete