Sir Azri Video

Monday, 13 October 2014

Maki hamun Polis hanya didenda RM100.



Aku tertarik dengan berita 10 Oktober lalu yang mana 3 lelaki yang memaki hamun pihak Polis hanya didenda RM100 sahaja. Mungkin itulah nilai Polis apabila denda sedemikian dikenakan keatas mereka yang tidak menghormati tugas Polis.

Namun Aku yakin mesti ramai yang tak terfikir mengapa waktu kejadian Polis yang dimaki dan dicerca mereka yang biadap itu tidak mengambil tindakan balas dengan menyepak terajang mereka itu. Jika orang awam sudah pasti akan berlaku pergaduhan jika dimaki hamun dengan kata kata biadap dan lucah. Siapa boleh tahan bila dimaki oleh individu yang kita tidak kenal?

Aku imbau kembali pengalaman Aku sendiri selaku bekas anggota Polis.

"Polis kena tahan maki"

Itu hari pertama waktu Aku menjalani latihan di pusat latihan Ayer Hitam Pulapah Negeri Sembilan. Cikgu kawad kami pada waktu itu melakukan serangan mental bertubi tubi bagi melihat sejauh mana respon para rekrut sama ada melawan ataupun tidak. Pada waktu itu ada option yang diberikan iaitu minggu pertama, mana mana rekrut boleh menarik diri jika tidak tahan dengan asakkan dari Cikgu Kawad.

Hari pertama sewaktu melaporkan diri menyertai rekrut Polis kami diarahkan untuk berhimpun dengan bag pakaian masing masing. Aku ingat seorang Cikgu Kawad berpangkat Acting Koporal bernama Supardi.

"Kau orang semua ni tahu kenapa kau orang datang sini? Kau orang semua ni sebenarnya anak luar nikah. Sebab tu kau orang ada depan aku"

Tu ayat nya, kami rekrut adalah "Anak Luar Nikah". Sentap jiwa waktu itu dan pada masa itu Aku ada terfikir nak ke depan dan beri penumbuk kepada Cikgu Kawad bernama Supardi yang kurang ajar ni. Namun Aku mematikan niat apabila memikirkan kesusahan keluarga aku dikampung yang mengharapkan aku jadi insan yang baik dan berubah menjadi anak yang berguna pada keluarga.

Minggu pertama ibaratkan Neraka buat kami para rekrut kerana makian dan hinaan adalah hidangan makanan kami setiap hari. Macam macam serangan mental dilakukan oleh cikgu cikgu Kawad kami waktu itu.

Minggu pertama latihan ramai juga yang menarik diri dari terus mengikuti latihan. Kebanyakkanya adalah kaum Cina dan itu aku anggap satu kemanjaan kerana mungkin mereka tidak dapat menerima tekanan dari Cikgu Kawad. Tamat minggu pertama itu barulah Cikgu Kawad aku Koperal Roslan maklumkan pada platon kami bahawa latihan awal adalah untuk memastikan setiap pelatih Polis kuat dari segi mental kerana apabila menjalankan tugas kelak orang awam akan sentiasa melakukan provokasi kepada pihak Polis. Jadi dengan latihan awal ini akan membantu para pelatih bertugas dilapangan kelak berhadapan dengan bermacam macam jenis ragam orang awam.

Jadi apa yang aku kongsikan ini adalah untuk makluman semua bahawa untuk menjadi anggota Polis ni pekara pertama adalah "TAHAN MAKI". Sebab itulah, banyak kes yang maki hamun Polis tapi pihak Polis yang dimaki cukup tenang dan relax tanpa membalas. Ditambah lagi waktu ini semakin ramai rakyat yang bongkak dan merasakan diri mereka cukup besar sehingga sanggup memperlekehkan dan menghina tugas Polis termasuklah Chauvenist Communist yang melabelkan "Polis itu Anjing".

Hormati tugas Polis

No comments:

Post a Comment